usaha golek duit

usaha golek duit

Melihat Jogja di malam hari ga pernah ada sepinya.  Dari berpuluh kali JJM (Jalan-jalan Malem bukan Jajan-jajan Malem Lho) tetap aja ga ada matinya ni kota ruarrr biasa. Tapi saya kok aga kurang suka meski jam belel di tangan sudah nunjukin jam 1 malam kok ya masih ada cewek-cewek kecil tur mecicil masih asik nongkrong, manajer saya yang ikut dalam JJM juga ikut bingung “Kuwi po ra digoleki bapakne yo mas?” saya cuma bisa jawab “Biasa pak cah nom” tapi diam-diam saya jadi ikut mikir juga bener ya bapaknya ‘cah cilik-cilik’ itu apa ga nyariin anaknya.  Agak lucu kalo gara-gara pengen gaul tur kemayu jadi ngorbanin waktu bu2 mereka, semoga bapaknya ‘cah nom’ itu juga sadar kalo anak gadisnya dibiarin JJM kalo pulang nanti masuk angin.

Tapi setiap JJM pun saya dibuat salut tur takluk sama orang-orang super yang meskipun sudah jam 4 pagi masih saja melancarkan UGD (Usaha Golek Duit) ada yang jualan nasi, tukang becak, ada juga yang jualan buah (sempet bingung juga jam 4 pagi siapa yang mau beli semangka?) walopun banyak orang menganggap remeh bagi saya mereka jauh lebih hebat daripada orang-orang yang tiap pagi pake seragam masuk jam 8 pagi trus di kantor cuma baca koran sambil ngobrol trus dengan over confidence-nya pulang jam 1 siang tapi tiap tahun minta tambahan tunjangan, duh gusti kapan kapoke.  Saya jadi bermimpi kapan presiden Indonesia bisa jadi orang-orang super itu? Wallahu Alam.

toegoe djokdjakarta

Djokdjakarta sebuah kota teduh dengan semua hal yang Njawani bertempur syahdu dengan modernisasi.  Semua pelaku wisata berteriak-teriak sampe serak kalo jogja bukan malioboro dan keraton masih ada sejuta surga ditawarkan jogja, tapi toh semuanya tidak berarti banyak tetap saja orang yang mau ke jogja ya mau lihat keraton dan jalan-jalan sampe dengkule nglokop di malioboro walaupun tahu kupat di malioboro seporsi 40 ribu perak.  Sudah menjadi warisan dan musibah bagi para pelaku wisata dan orang jogja untuk “linggih” bareng mikirin gimana kalo seandainya ada rudalnya osama bin laden mampir di malioboro dan sowan di keraton.

Sebenarnya dinas pariwisata dan dinas-dinas lainnya konon kabarnya sudah gembar-gembor mengangkat potensi desa wisata di seantero jogja yang kononnya lagi ga kalah sama sampieruen di garut.  Tapi ya itu ko masih ga ada ato belum ada perubahan, yang salah kita sebagai pelaku wisata ato lagi-lagi sistem yang harus disalahkan? tapi sudahlah tak ada yang perlu disalahkan yang ada cuma habisin waktu dan nambah lama waktu online.  Yang paling penting setidaknya kita sadar kalo sebenarnya ada sebuah PR besar bagi kita yang mengaku orang jogja ato yang cinta dan numpang hidup di jogja untuk mengangkat potensi-potensi wisata yang masih “perawan” seperti contohnya desa-desa wisata, agro wisata, dan sebangsanya.

Semoga djokdjakarta benar-benar menjadi never ending asia, tidak cuma jargon semata.

I LUV U FULL DJOGJA!!!

(Padahal di magelang aslinya kupat tahu cuma 5 ribu perak lho!)

“Aku ingin hidup seribu tahun lagi..”  penggalan sajak ini yang paling menembus dada saya keinginan ingin hidup seribu tahun lagi dari seorang penyair indonesia yg nyatanya cuma dapat jatah 27 tahun dari tuhannya.  Sajak-sajaknya banyak mempengaruhi perjalanan hidup saya baik yg kebetulan maupun yang saya dramatisir sendiri.  Kenapa harus binatang jalang? Hanya pemilik kata yg tahu.